Berita Timur Tengah Terkini

Berbagai informasi lengkap Berita Timur Tengah terkini yang dihimpun matamatapolitik.com menyoroti Presiden Palestina Mahmoud Abbas yang berbicara dengan keras dan tegas tentang Israel dan AS di Majelis Umum PBB di New York pada hari Kamis, 27 September lalu. Abbas memulai pidatonya dengan pernyataan, “Yerusalem tidak diperjualbelikan,” menarik tepuk tangan dari hadirin. Ia kemudian mengecam undang-undang negara bangsa “rasis” Israel, dukungan pemerintahan Trump yang lembek terhadap Israel, dan kedua negara menolak untuk mematuhi perjanjian internasional dan resolusi PBB. “Undang-undang ini pasti akan mengarah pada penciptaan satu negara rasis, apartheid, dan dengan demikian membatalkan solusi dua negara (Palestina dan Israel),” ujarnya.

Berita Timur Tengah Terkini
Berita Timur Tengah Terkini

Pemimpin PLO meminta pada lebih banyak negara untuk mengakui negara Palestina, dan pada PBB untuk menegakkan resolusi yang telah disahkan pada Israel. Israel belum menerapkan satu pun dari lebih dari 700 resolusi yang disahkan oleh majelis sejak 1949. Presiden Abbas mengangkat isu UNRWA, yang memberikan bantuan dan bantuan kemanusiaan kepada lebih dari lima juta warga Palestina, dan berjuang untuk bertahan hidup sejak AS menarik dana $ 300 juta untuk organisasi tersebut. Dia menuduh AS berusaha “melenyapkan” UNRWA, dan mengaburkan perkiraan bahwa hanya ada 40.000 pengungsi Palestina. Dia mengulangi beberapa kali bahwa PLO sepenuhnya berkomitmen untuk perdamaian dan menolak semua bentuk kekerasan secara langsung, tetapi menekankan bahwa kerjasama adalah jalan dua arah dan Palestina tidak akan terikat dengan perjanjian yang diingkari oleh negara lain. Kesimpulannya, Abbas memberi penghormatan kepada para martir dan tahanan dan mengatakan kepada seluruh rakyat Palestina bahwa “kita akan segera mendekati hari kebebasan dan kemerdekaan kita dan bahwa kegelapan pendudukan akan segera lenyap.”

Pemimpin PLO meminta pada lebih banyak negara untuk mengakui negara Palestina, dan meminta pada PBB untuk menegakkan resolusi yang telah disahkan pada Israel. Israel belum menerapkan satu pun dari lebih dari 700 resolusi yang disahkan oleh majelis sejak 1949. Presiden Abbas juga mengangkat isu UNRWA, lembaga yang memberikan bantuan kemanusiaan kepada lebih dari lima juta warga Palestina, dan berjuang untuk bertahan sejak AS menarik dana $300 juta untuk organisasi tersebut. Menurutnya AS tengah melakukan pelenyapan atas UNRWA, dan membelokkan fakta dengan menyatakan bahwa hanya ada 40.000 pengungsi Palestina.

Abbas menekankan bahwa walau PLO sepenuhnya berkomitmen untuk perdamaian dan menolak semua bentuk kekerasan secara langsung, tetapi kerjasama adalah jalan dua arah dan Palestina tidak akan terikat dengan perjanjian yang diingkari oleh negara lain. Kesimpulannya, Abbas memberi penghormatan kepada para martir dan tahanan dan mengatakan kepada seluruh rakyat Palestina bahwa, “kita akan segera mendekati hari kebebasan dan kemerdekaan kita dan bahwa kegelapan masa pendudukan akan segera lenyap.”

Elizabeth Tsurkov, seorang peneliti di Forum for Regional Thinking, mengatakan pada Al Jazeera bahwa Abbas kemungkinan tidak akan menginginkan mediasi internasional lagi. “Eropa dan negara lainnya yang mungkin memainkan peran konstruktif dalam konteks ini terfokus pada masalah domestik mereka sendiri, atau lebih konsentrasi pada krisis internasional, mengasingkan masalah Palestina ke belakang,” katanya. “Ini artinya kelanjutan dari kekuasaan militer atas rakyat Palestina, penghinaan dan pelanggaran hak asasi manusia yang ditimbulkan aturan ini.”

Dapatkan berita Timur Tengah terkini dan teraktual lainnya di matamatapolitik.com.